Rabu, 19 Oktober 2016

Memasak Ala Anak Kosan Anti Mainstream

Anak Kosan
Memasak itu salah satu kegiatan yang menarik bagi saya. Di keluarga saya sendiri semuanya sudah terlatih bisa masak. Yah, walaupun ibu saya punya warung makan kecil-kecilan tapi saya sendiri sering memasak minimal buat saya makan sendiri.

Banyak yang bilang masakan ibu saya enak dan akhirnya banyak yang jadi langganan. Saya juga sependapat. Tapi, semua anggota keluarga saya setuju kalo yang paling jago masak sih babe (biasa saya panggil Bapak). Bukan karena babe laki-laki jadi terus di bilang jagobukan. Tapi emang blio pandai masak. Endes lah.

Masuk ke dunia kampus dan jauh dari rumah tentu saja saya sudah jauh dari dunia masak-memasak. Palingan kalo pulang. Tapi pada tahun ke dua (kalo gak salah) saya mulai mencoba memasak di lingkungan kosan (indekos). Hitung-hitung menghemat anggaran buat makan dan memang terbukti benar adanya.

Tapi, tidak usah bayangin kalo saya bakal memasak memakai dapur ala chef-chef di tv-tv itu—gak mungkin juga. Seperti warung burjonan/warmindo saja juga tidak. Waktu itu kompor yang saya pakai bahan bakarnya tidak dari gas tapi dari spiritus. Penampakannya seperti ini nih:
Kompor Bikin Sendiri ala Kadarnya
Berbekal kompor bikinan sendiri dan peralatan memasak outdoor yang sudah lama saya beli, memasak di kosan pun tak jadi masalah. 

Satu tantangan memakai kompor ini: Gak bisa ditinggal!

Karena tidak ada pengatur besar kecil nyala api, jadi perlu keahlian tersendiri biar masakan gak gosong. Selain itu, harus ditunggu sampai mati baru bisa ditinggal. Jadi pinter-pinter deh seberapa banyak naruh spiritusnya.

Ada sensasi tersendiri juga kalo buat minuman memakai ini kompor. Panasin airnya terus tuang deh bahannya. Bisa susu, kopi, sereal atau dicampur sekalian. Terserah deh, tinggal mau bikin apa. Tunggu hingga bercampur dan menyatu. Walaupun di kosan udah ada dispenser tapi gak tau kenapa rasanya ada yang beda aja. Mungkin para barista yang jago bikin kopi dengan berbagai teknik itu bisa menjelaskan.

Masakan yang saya buat juga bukan masakan ala restoran mewah—yakali. Masakan rumahan ala kadarnya emang cukup mudah dan bahannya gampang dicari. Nge-goreng telur atau bikin nasi goreng bisa menjadi solusi. Cukup beda juga sebenarnya dari burjonan, karena telur yang saya pakai adalah telur bebek.
Nasi Goreng Telur
Tapi gak setiap hari juga ngegoreng telur atau bikin nasi goreng. Bosen juga yekan? Terkadang juga masak salah satu menu favorit masakan rumahan yaitu: "Oseng-oseng tahu kecap!". Ndesss bet!
Oseng Tahu Kecap
Memasak waktu hidup di kosan itu sesuatu banget. Selain ngebantu masalah keuangan mahasiswa dengan perekonomian "pas-pasan" seperti saya, memasak juga bisa menyalurkan hobi saya dengan dunia kreatifitas.

Butuh waktu lebih kalau kamu mau memasak sendiri. Kalau kamu memang mau menghemat keuangan dan tidak mau terlalu ribet ada satu jalan tengah yang bisa kamu ambil yaitu cukup dengan menanak nasi pakai Rice Cooker. Jangan lupa arahkan tombolnya ke "Cook" jangan "Warm", hehe. Terus tinggal beli deh lauk sama sayur di warung-warung kesayangan anda. Kalau gak kesayangan juga gapapa deh.

Dari memasak saya sadar bahwa butuh perjungan dari mereka yang menghidangkan masakan di depan saya. Butuh perjuangan besar dari mereka para petani yang menanam padi, bumbu-bumbu hingga akhirnya bisa disajikan di atas piring saji. Perjalanan dari manusia satu ke manusia lainnya. Keringat mereka, peluh mereka, tangis dan jeritan perjuangan mereka, ada disetiap cerita di balik sebuah masakan.

Ada satu kalimat yang sering terngiang-ngiang di kepala saya dari tokoh bernama Sanji (One Piece): "Uang tidak membuatmu kenyang".

Tidak ada komentar:

Posting Komentar