Jumat, 21 Oktober 2016

Menjadi Kurus Hitam Sehat Bersama Parkour

Photo via Unsplash (Joshua Earle)
Ada hal yang bisa dilakuin nih buat kamu yang pengen cepet kurus, kulit kencang, sehat, gesit, cantik, ganteng, ah.. cukup. Yaitu dengan cara olah raga parkour. Atau free running. Sebenarnya kedua hal tersebut gak jauh beda sih.

Oke, emang apa sih parkour?

Parkour adalah seni gerak tubuh untuk berpindah dari tempat satu ke tempat lainnya. Ibaratnya nih, kalo pencak silat itu seni bela diri. Nah! Kalo parkour itu seni melarikan diri. Hehe..

Pertama kali saya mengenal parkour itu waktu SMA. Tapi kalo soal pecicilannya sih, sebelum SMA juga udah begitu. Tapi, entah kenapa saya sekarang jadi pribadi yang anteng. Serius deh.

Dari SMA juga akhirnya ketemu temen-temen yang punya hobi sama. Orang-orang yang sadar bahwa lari dan melompat itu sungguh menyenangkan. Merasakan nikmatnya menemui daratan setelah lama terbang (dibaca: melompat), seolah waktu berhenti sejenak seperti di film-film, merasakan nikmatnya rambut berkibas tertiup angin, menyentuh telinga dan ada rasa geli-geli, eittss... SMA kan rambutnya selalu cepak! Oke, lupakan.

Dari pertemanan SMA juga akhirnya mendirikan sebuah komunitas dan grup parkour Magelang. Yang buat sih sebenernya temen yang sekarang jadi model dan duta wisata Magelang gitu. 

Awal latihan cuma berempat dan kemudian bertiga dimana semua anggotanya anak satu kelas. Tapi lama kelamaan ngebuat grup komunitas di facebook. Dimana facebook jaman segitu lagi booming-booming-nya. Akhirnya banyak anggota terkumpul. Ya, anggota di facebook doang, latihannya mah kagak.

Tapi pada tahun kedua SMA, saya dan temen-temen merekrut anak-anak kelas satu buat ikutan jamming. Dimana yang diajak juga mereka yang aktif di kepramukaan. Kok pramuka? Soalnya dulu saya ikut Dewan Kerja Ambalan. So, mereka-mereka yang anak kelas satu bisa gampang di rekrut. Tapi kita gak maksa kok. Yakin deh. Mereka pada ikut soalnya kagum aja melihat betapa kerennya saya yang jago maen parkour. He...

Bermula dari tahun kedua itupun akhirnya sering latihan. Entah itu di komplek wisata candi Borobudur, sekolah sudah pasti dan terkadang ngambil matras sekolah buat latihan. Kemudian alun-alun Magelang, beberapa tempat tak bernama dan yang paling sering diagendakan adalah Minggu pagi di Rindam Magelang.

Sudah pasti di Rindam banyak obstacle-obstacle yang beragam karena lokasi itu adalah tempat untuk latihan para tentara yang dibuka untuk umum. Sering aktif di kota Magelang itulah akhirnya punya banyak kenalan temen anak Purworejo, Temanggung dan sekitarnya yang sama-sama hobi maen parkour.
Bersama kenalan mentor dari Temanggung/Purworejo. Lupa bosku.

Jatuh dari atas tak seenak ketika kita jatuh cinta. Yakin.

Jago kan saya? Ngalem diri sendiri tak apa kan ya.
Parkour itu emang olahraga yang membakar kalori banyak banget. Waktu SMA saya memang kurus, gesit dan satu lagi: kulit hitam gosong yang gak ada manis-manisnya. Hampir setiap hari latihan di siang bolong udah jadi rutinitas waktu itu.

Parkour di tempat saya gak sepopuler kota-kota besar. Walaupun sampe sekarang juga banyak yang gak kenal apa itu parkour sih, masuk televisi aja juga tahun berapa. Tapi saya dan temen-temen punya keinginan ikut Jamnas (Jamming Nasional) yang diikuti oleh beberapa wilayah di Indonesia dan terkadang ada pembicara dari luar negeri.

Karena dulu masih sekolah dengan kendala waktu dan uang yang sempit beberapa tahun di sekolah pun gak kesampean ikut. 

Resiko maen parkour itu juga sangat tinggi. Itu juga gak lepas dari apa yang saya alami. Lengan terkilir, jari kena, tulang-tulang di badan nyeri dan apalah-apalah lainnya pernah saya alami. 

Waktu berlalu yang sering latihan cuma bertiga yaitu saya dan temen yang pertama kali saya temui bermaen parkour. Dimana kesibukan kita memiliki kemiripan: sekolah, parkour, pramuka dan pencak silat.

Tahun ketiga saya sudah gak aktif bermain parkour, bahkan sampe sekarang. Karena punya kesibukan yang lain, tapi terkadang sempet juga melihat temen-temen pada latihan dengan beberapa temen baru yang ternyata udah jago-jago.

Sempet juga di pensi tahun ketiga di sekolah saya mereka menunjukan kebolehannya. Otomatis saya tidak ada, jarang latihan cuy, resiko tinggi. Waktu itu cuma manggung ngeband ajasih. Itupun rasa greget yang menggairahkan saat maen band juga udah gak sebesar waktu SMP.

Beberapa temen juga sampai sekarang masih aktif bermain parkour dan akhirnya ada yang ikut jamnas.

So, pakour emang suatu olahraga yang bisa kamu lakuin jika ingin menjadi sosok seperti judul yang saya tulis. Satu saran buat kamu yaitu, hati-hati.

Itulah beberapa rekaman foto, video dan juga kenangan yang pernah saya alami dengan dunia parkour. Maafkan kalo foto dan videonya gak jernih dan gak jelas. Itu juga ngerekamnya udah pake Hape terbagus pada jamannya lho. Dimana masih jamannya Hape symbian.

Itulah hasil yang bisa diambil oleh Hape Nokia E-71, berkasing hitam dan terbuat dari alumunium. Sangat mudah dan dingin saat memegangnya. Minat PM! Serius.., tuh hapenya ada di kardus dah lama gak kepake. Hehe.

Salam

Tidak ada komentar:

Posting Komentar